3 Alasan Valorant Dapat Kalahkan Counter-Strike: Global Offensive

3 Alasan Valorant Dapat Kalahkan Counter-Strike: Global Offensive

149

RakitAplikasi.com - Baru beberapa hari yang lalu, Riot Games meluncurkan Valorant, game first-person shooter multipemain 5v5. Game ini sudah memiliki jutaan pemain saat masih dalam versi beta. Dan saat ini, gratis dimainkan untuk semua orang yang memiliki sistem operasi Windows. Jadi, tak terbantahkan, Valorant akan meraih jutaan fans lagi dalam beberapa hari mendatang.

Sejak Riot mengumumkan Valorant, pemain mulai membandingkan game ini dengan Counter-Strike: Global Offensive. Itu karena CSGO, yang dirilis pada 2012, juga merupakan game FPS multipemain. Juga, tema umum "Attackers vs. Defenders" Valorant tampaknya terinspirasi oleh Counter-Strike: Global Offensive.

Meskipun disebut jiplakan Counter-Strike: Global Offensive, Valorant mendapatkan perhatian dari banyak pemain. Banyak pemain Counter-Strike meninggalkan permainan itu untuk memainkan Valorant. Beberapa bahkan mengatakan bahwa Valorant bisa mengambil alih dominasi game FPS multipemain.

Apakah Valorant Lebih Baik Dari Counter-Strike: Global Offensive?, Inilah Alasannya

1. Banyak Jenis Agen Baru

valorant agent

Tanpa ragu, hal terbaik tentang Valorant adalah agen. Secara total, ada 11 agen dalam game, masing-masing dengan keahlian yang berbeda. Selain mencapai tujuan kamu, kamu harus menguasai kemampuan agen pilihanmu untuk menjadi hebat dalam permainan.

Hal yang fantastis adalah kamu butuh waktu lama untuk menguasai setiap agen di Valorant. Pada titik tertentu, jika kamu merasa Valorant terlalu mudah, beralihlah ke agen lain, dan permainan akan terasa sangat berbeda. Dan pada saat kamu akan menguasai setiap Agen Valorant, akan ada banyak agen baru yang ditambahkan ke daftar game tersebut.

Di sisi lain, Counter-Strike: Global offensive terasa persis seperti di tahun 2012. Untuk beberapa pemain, CS: GO sangat sempurna sehingga tidak perlu perubahan apa pun. Namun, banyak pemain yang sangat ingin melihat sesuatu yang baru di Counter-Strike.

2. Sedikit Cheaters

csgo cheater

Terlepas dari semua kekhawatiran tentang sistem anti-cheat baru Riot, Vanguard cukup efisien. Sistem anti-cheat terus aktif di latar belakang meskipun game tidak dimainkan. Sehingga mencegah pemain menggunakan perangkat lunak curang setelah sistem dihidupkan.

Sulit untuk mengatakan bahwa Valorant tidak akan memiliki peretas sama sekali. Namun, Riot juga melarang perangkat keras yang terkait dengan akun penipu. Jadi, bisa dikatakan bahwa akan ada lebih sedikit peretas di Valorant.

Di sisi lain, Counter-Strike: Global Offensive adalah surga peretas.

Para pemain telah meminta Valve untuk bersikap tegas terhadap cheaters dan menciptakan lingkungan permainan yang adil. Namun, pengembang CS: GO tidak menganggap serius masalah kecurangan ini. Pengembang tidak merasa perlu mengembangkan permainan karena, terlepas dari segala kekurangannya, Counter-Strike tidak dapat disangkal ketenarannya.

Game ini masih berada di puncak dalam tangga Steam dengan jutaan pemain. Tetapi dengan kedatangan Valorant, para pemain akhirnya memiliki alternatif CS: GO dengan lebih sedikit cheaters.

Hal terbaik dari Valorant adalah bahwa para pengembang game mendengarkan apa yang dikatakan pemain. Mereka terus menangani masalah Valorant dan berupaya meningkatkan permainan. Itulah yang sebenarnya diharapkan para pemain dari Valve, studio di belakang Counter-Strike: Global Offensive.

3. Pemain Baru

new gamer

Banyak pemain yang tidak memainkan game FPS dalam hidup mereka mencoba Valorant. Bahkan beberapa temanku yang tidak pernah bermain CS: GO menikmati Valorant. Itu karena Valorant lebih menyenangkan dan versi kasual Counter-Strike: Global offensive.

Tentu saja, penggemar hardcore akan tetap berpegang pada CS: GO; namun, banyak pemain FPS baru akan terjun untuk bermain Valorant.

Shroud, salah satu streamer permainan populer di seluruh dunia, mengatakan bahwa Valorant dikembangkan untuk membiarkan pemain FPS baru. Dan itulah yang sebenarnya sudah terjadi.

Valorant sudah mendominasi pemirsa di YouTube dan Twitch. Orang-orang yang menonton pertandingan tertarik untuk mencoba permainan itu sendiri. Jadi, bisa dikatakan bahwa game ini punya potensi, jika para pengembang terus meningkatkan permainan.

Apakah Valorant Akan Mengalahkan Counter-Strike: Global Offensive?

Nomor Steam charts untuk CS: GO turun drastis sejak peluncuran Valorant, tetapi game ini tidak akan mati. Tentunya akan ada beberapa CS: GO players yang akan beralih ke Valorant. Namun, seperti yang dikatakan sebelumnya, jutaan penggemar game hardcore Counter-Strike tidak akan menyerah pada permainan tersebut.

Menurut pendapatku, Valorant akan mengambil sejumlah besar pemain FPS baru yang mungkin mendominasi basis pemain Counter-Strike. Di sisi lain, Counter-Strike: Global Offensive harus mulai mendengarkan komunitasnya untuk mempertahankan basis pemainnya saat ini.

Keywords: counter-strike, game perang, valorant, valorant vs counter strike

Share: