Bagaimana Negara-Negara Di Seluruh Dunia Menggunakan Teknologi Untuk Memerangi COVID-19

Bagaimana Negara-Negara Di Seluruh Dunia Menggunakan Teknologi Untuk Memerangi COVID-19

39

RakitAplikasi.com - Pandemi COVID-19 menimbulkan tantangan serius bagi orang-orang dan bisnis di seluruh dunia. Namun, teknologi baru, termasuk robot, kecerdasan buatan (AI), dan drone memungkinkan ilmuwan, penyedia layanan kesehatan, dan pejabat pemerintah untuk melacak dan memahami virus, meminimalkan paparan yang tidak perlu, dan memprediksi apa yang akan terjadi selanjutnya.

Sensor Kesehatan

Para peneliti di Laboratorium Federal Swiss telah mengembangkan sensor yang dapat mendeteksi SARS-CoV-2, virus yang menyebabkan COVID-19, di udara. Reseptor pada sensor melengkapi rangkaian RNA virus. Pendekatan ini menawarkan metode tanpa kontak untuk diagnosis klinis di rumah sakit dan mengidentifikasi keberadaan virus di ruang publik seperti stasiun kereta api.

Penyedia di Pusat Kesehatan Masyarakat Shanghai menggunakan sensor suhu terus menerus, yang dibuat oleh VivaLNK, untuk memantau pasien COVID-19. Mereka yang sakit dengan virus tersebut menggunakan sensor yang dilengkapi Bluetooth yang mentransmisikan data secara nirkabel ke stasiun perawat menggunakan Cassia Gateway. Metode ini meminimalkan kontak penyedia dengan pasien yang terinfeksi, mengurangi risiko pajanan.

Aplikasi Smartphone

Aplikasi telepon pintar yang menggunakan sistem peringkat kesehatan berkode warna melacak jutaan orang di lebih dari 200 kota di Cina. Pengguna menerima peringkat hijau, kuning, atau merah berdasarkan perjalanan pribadi dan riwayat medis. Kode warna menentukan pesanan karantina tertentu. Kode QR hijau memungkinkan orang untuk mengakses ruang publik dengan memasukkan kode di pos-pos pemeriksaan.

Di A.S., publik telah mengirimkan informasi ke aplikasi pemeriksa gejala seperti Buoy di Massachusetts, dan COVID Near You, oleh Google, yang memungkinkan para ilmuwan untuk menganalisis data untuk mempelajari tentang tren dan pola virus. Aplikasi seluler juga membantu melacak kontak, memperingatkan pengguna jika mereka mungkin terpapar virus berdasarkan lokasi yang mereka kunjungi.

Drone

Drone yang dimodifikasi membantu rumah sakit, pejabat kota, dan masyarakat dengan kebutuhan pandemi termasuk pengiriman, disinfektan, pengawasan, dan komunikasi publik.

Mekanisme penurunan muatan memungkinkan drone untuk mengangkut peralatan medis dan persediaan untuk melindungi orang-orang yang bersalin dari tempat-tempat panas seperti rumah sakit. Drone juga mengirimkan sampel pasien dari rumah sakit ke laboratorium dan di dalam rumah sakit. Perusahaan-perusahaan di Cina, AS, dan Australia menggunakan drone untuk mengirim bahan makanan, membantu orang mematuhi tindakan karantina dan tinggal di rumah.

Di beberapa negara, termasuk Cina, India, Indonesia, dan Chili, pengembang telah memodifikasi drone pertanian yang digunakan untuk menyemprot pestisida sebagai gantinya menyemprotkan desinfektan di ruang publik. Metode ini lebih cepat dan lebih aman daripada meminta pekerja melakukan pembersihan.

Kota-kota Cina menggunakan pesawat tanpa awak untuk memindai daerah perkotaan dan mengidentifikasi orang-orang yang melanggar perintah karantina atau tidak mengenakan topeng. Drone mengirimkan peringatan, atau pesan layanan publik lainnya, melalui pengeras suara. Di Cina, mereka juga memantau gerakan publik untuk membubarkan pertemuan besar, mengurangi risiko paparan bagi petugas polisi.

Robotika

Robot baru dan modifikasi bekerja di rumah sakit untuk menjaga petugas kesehatan lebih aman dengan melakukan tugas-tugas berisiko dan membebaskan penyedia layanan untuk menangani peningkatan beban kerja dengan lebih baik.

Rumah Sakit Brigham & Wanita di Boston menggunakan robot berkaki empat yang disebut Spot, dirancang oleh Boston Dynamics, untuk mewawancarai pasien yang mungkin menderita COVID-19. Spot dilengkapi dengan iPad dan radio dua arah untuk memungkinkan staf medis berinteraksi dengan pasien tanpa kontak langsung, membatasi paparan, dan mengurangi kebutuhan akan alat pelindung diri (APD).

Robotics and Innovation Lab, di Trinity College di Dublin, menciptakan robot baru bernama Violet, yang meminimalkan kebutuhan pembersih manusia dengan menggunakan sinar UV-C untuk membunuh virus corona. Violet portabel dan kompak untuk berfungsi di ruang sempit seperti kamar mandi dan ruang tunggu. Membersihkan lampu UV memberikan manfaat tambahan dari perputaran yang lebih cepat, karena menghilangkan waktu pengeringan.

Pengenalan wajah

Kota-kota di China menggunakan teknologi pengenalan wajah, dikombinasikan dengan pengukuran suhu tubuh inframerah, untuk mengumpulkan data tentang penyebaran virus dan mengidentifikasi orang yang berpotensi terinfeksi. Pusat karantina di sana menggunakan kamera CCTV yang dilengkapi dengan pengenalan wajah untuk menegakkan batasan.

Beberapa kota di Cina mulai menggunakan pengenalan wajah di bus untuk mendeteksi gejala pada penumpang dan pengemudi yang waspada. Perusahaan AI China, seperti SenseTime dan Hanwang Technology, mengembangkan pengenalan wajah khusus untuk digunakan selama pandemi yang bahkan bekerja ketika orang mengenakan topeng.

Kecerdasan buatan

AI digunakan untuk memprediksi dan memperkirakan apa yang akan terjadi selanjutnya dengan virus, dan untuk mendiagnosis pasien:

Baidu, perusahaan teknologi Cina, menciptakan algoritma yang dapat dengan cepat memprediksi struktur virus dan mutasi apa yang mungkin terjadi selanjutnya.

Grup DELPHI dari Carnegie Mellon sedang membangun set data COVID-spesifik dan menggunakan pembelajaran mesin untuk mengadaptasi model peramalan influenza untuk digunakan dengan virus ini.

Blue Dot, sebuah perusahaan Kanada, menggunakan pembelajaran mesin dan pemrosesan bahasa alami untuk mengenali, melacak, dan melaporkan virus corona baru ini bahkan sebelum Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) melakukannya.

Baidu juga mengembangkan sistem AI, menggunakan sensor inframerah, untuk melakukan pengukuran suhu berskala besar, tanpa kontak, seperti di stasiun kereta api Beijing, mencegah paparan yang berasal dari penyaringan manual.

Alibaba memiliki alat diagnostik bertenaga AI yang mereka klaim 96% akurat dan hanya membutuhkan waktu 20 detik atau kurang untuk mendeteksi jejak virus.

Rumah Sakit Zhongnan di China melengkapi pekerjaan ahli radiologi dengan juru bahasa CT scan AI untuk mengidentifikasi COVID-19 pada pasien.

Penutup

Disaat tantangan pandemi COVID-19 masih jauh dari selesai, teknologi seperti robot, drone, dan AI membantu melindungi petugas kesehatan dan merawat pasien, sambil memperluas pengetahuan kita tentang bagaimana virus ini menyebar dan apa yang kemungkinan akan dilakukan selanjutnya.

Keywords: teknologi memerangi covid, penanggulangan covid di seluruh negara

Share: