Konsekuensi Microsoft Memilih Kecerdasan Buatan Daripada Manusia

Konsekuensi Microsoft Memilih Kecerdasan Buatan Daripada Manusia

58

RakitAplikasi.com - Bulan lalu, Microsoft mengumumkan bahwa mereka akan menukar editor manusianya dengan perangkat lunak AI untuk menyusun artikel berita di MSN. Dilaporkan, banyak PHK dilakukan pada hari-hari berikutnya.

Ternyata, keputusan untuk memecat jurnalis manusia menjadi bumerang dengan cepat. Layanan ini sekarang dalam bahaya karena mengacaukan artikel berita yang telah diterbitkan.

Pekerjaan perangkat lunak AI adalah mengumpulkan artikel berita dari berbagai publikasi dan melampirkan gambar ke dalamnya. MSN baru-baru ini menerbitkan sebuah artikel berita tentang rasisme yang dialami oleh musisi Little Mix Jade Thirlwall tetapi menambahkan foto Leigh-Anne Pinnock sebagai gantinya. Pinnock juga anggota Little Mix.

Berita itu dengan cepat menarik perhatian Thirlwall, yang mengungkapkan kemarahannya dalam Instagram Story.

“@MSN Jika Anda akan menyalin dan menempel artikel dari outlet media akurat lainnya, Anda mungkin ingin memastikan bahwa Anda menggunakan gambar dari anggota kelompok ras campuran yang benar dari grup.”

“Omong kosong ini terjadi pada @leighannepinnock dan SAYA SELALU WAKTU bahwa itu menjadi lelucon. Itu menyinggung saya bahwa Anda tidak dapat membedakan dua warna kulit wanita dari empat anggota grup ... LAKUKAN LEBIH BAIK! "

Seperti dilansir The Guardian, mengutip sumber dari Microsoft, gambar yang salah ditambahkan ke cerita oleh perangkat lunak AI. Namun, itu hanya kebetulan bahwa Thirlwall akan menebak apa yang terjadi di balik layar.

Semua ini terjadi pada saat protes anti-rasisme sedang meningkat di seluruh dunia setelah kematian George Floyd. Thirlwall juga menghadiri acara Black Lives Matter di London.

Pada saat ini, perangkat lunak kecerdasan buatan melangkah dan mungkin menyakiti hati orang-orang bukanlah hal yang baik untuk Microsoft.

Meskipun kita dapat menyalahkan editor robot untuk ketidakefisienan, The Verge menunjukkan bahwa potensi kesalahan label gambar yang disediakan oleh layanan sistem bisa menjadi salah satu alasan di balik insiden tersebut. Namun, tidak dapat diabaikan bahwa AI tersebut gagal dalam membedakan antara dua teman band ras campuran.

"Segera setelah kami menyadari masalah ini, kami segera mengambil tindakan untuk menyelesaikannya dan telah mengganti gambar yang salah," kata juru bicara Microsoft dalam sebuah pernyataan.

Sementara itu, jurnalis manusia tersisa yang bekerja untuk MSN disarankan untuk mengawasi kecelakaan yang dibuat oleh rekan-rekan kecerdasan buatan mereka. Mereka disarankan untuk menghapus cerita seperti itu yang secara otomatis diterbitkan oleh perangkat lunak.

Namun, kemungkinan editor robot dapat mengesampingkan tindakan mereka dan mencoba untuk menerbitkan kembali cerita tersebut. Karenanya, para karyawan juga perlu mengawasinya. Kami hanya bisa berharap perangkat lunak AI menjadi lebih baik dari waktu ke waktu.

Keywords: microsoft, microsoft ai, info microsoft, msn

Share: