Malware Ekstensi Chrome Berhasil Menyusupi 32 Juta Unduhan

Malware Ekstensi Chrome Berhasil Menyusupi 32 Juta Unduhan

50

RakitAplikasi.com - Peneliti Awake Security menemukan ekspedisi besar-besaran malware Chrome yang dimaksudkan untuk mengambil data pengguna. Sesuai laporan Reuters, ekspedisi ini melibatkan lebih dari 70 ekstensi jahat di Web Chrome Store yang diunduh lebih dari 32 juta kali.

Google diberitahu tentang penemuan itu bulan lalu, raksasa pencarian itupun pada akhirnya menghapus ekstensi tersebut. Menurut Awake Security, ekstensi Chrome yang jahat menyamar sebagai pengonversi file.

Namun, di belakang sistem, ekstensi ini menyalurkan riwayat browsing dan kredensial pengguna dari browser yang disusupi. Meskipun tidak ada informasi penyerangan, hal ini adalah salah satu ekspedisi malware terbesar saat melawan browser Chrome hingga saat ini.

Diketahui bahwa malware ini mengirimkan data ke lebih dari 15.000 domain. Semua data ini dibeli oleh Communigal Communication Ltd. - domain registrar berbasis Isreal yang membantah terlibat dalam ekspedisi malware ini.

Seorang juru bicara Google mengatakan kepada Reuters: "Ketika kami diberitahu tentang ekstensi di Web Store yang melanggar kebijakan kami, kami ambil tindakan dan menggunakan insiden itu sebagai materi pelatihan untuk meningkatkan analisis otomatis dan manual kami."

Dalam insiden serupa, Google sebelumnya telah menghapus puluhan dan bahkan ratusan ekstensi Chrome yang tidak aman. Perusahaan ini juga mengatakan akan lebih fokus pada proses peninjauan manual untuk ekstensi yang diajukan ke Toko Chrome.

malware

Hal yang memprihatinkan adalah Google Chrome mendapat bagian terbesar ketika aplikasi itu datang ke bursa browser.

Namun, kekacauan terakhir itu membawa kembali kilas balik saat raksasa pencarian tersebut tampaknya telah menutup mata.

Perusahaan keamanan menambahkan bahwa penyerang mengirimkan informasi kontak palsu ke Toko Web Chrome, sehingga membuat pelacakan mereka semakin sulit diketahui.

Sangat mengejutkan disaat penemuan semacam itu sering kali milik perusahaan keamanan pihak ketiga daripada Google sendiri.

Awal tahun ini, Google menghapus 500+ ekstensi Chrome setelah ketidakamanan extensi mereka dilaporkan oleh peneliti keamanan Jamila Kayla dan Duo Security.

Keywords: malware google chrome, malware chrome terungkap, malware ekstensi chrome

Share: