Rusia Menyetujui Vaksin COVID-19 Pertama, Tetapi Orang-orang Mempertanyakannya

Rusia Menyetujui Vaksin COVID-19 Pertama, Tetapi Orang-orang Mempertanyakannya

31

Dalam kemajuan terbarunya, Rusia telah menjadi negara pertama yang menyetujui vaksin COVID-19, dan Presiden Vladimir Putin mengumumkan hal yang sama pada hari Selasa. Vaksin tersebut telah dikembangkan oleh Institut Gamaleya Moskow dan menjalani pengujian manusia selama dua bulan sebelum mendapatkan lampu hijau.

Ini akan diberi nama "Sputnik," yang juga merupakan nama satelit orbital pertama Rusia, menurut Kirill Dmitriev, yang mengepalai dana investasi Rusia yang memberikan bantuan keuangan untuk pengembangan vaksin.

Begitu vaksin memasuki produksi massal, vaksin siap digunakan untuk menyuntikkan orang, dimulai dengan populasi Rusia, diikuti oleh beberapa bagian dunia lainnya. Putin telah meyakinkan bahwa vaksin itu meningkatkan kekebalan, dan bahkan telah digunakan untuk menyuntikkan salah satu putrinya.

"Saya tahu bahwa ini bekerja dengan cukup efektif, membentuk kekebalan yang kuat, dan saya ulangi, ini telah melewati semua pemeriksaan yang diperlukan."

Namun, persetujuan cepat Rusia telah menimbulkan kekhawatiran di seluruh dunia karena banyak yang khawatir bahwa terburu-buru untuk merilis vaksin COVID-19 mungkin membawa sesuatu yang tidak efektif atau tidak teruji secara memadai. Ngomong-ngomong, vaksin Rusia mana yang belum masuk uji coba massal pada manusia (Fase-III) di mana akan diujicobakan pada ribuan manusia untuk mempelajari efeknya secara lebih detail.

Sejauh pengujian awal, vaksin Gamaleya telah diberikan kepada sebagian kecil orang, termasuk ilmuwan yang membuatnya, 50 anggota militer Rusia, dan beberapa sukarelawan.

Baca Juga: Satu Juta Vaksin Virus Corona Akan Ada di Bulan Oktober 2020

Apalagi, vaksin tersebut masih dipertimbangkan dalam Tahap-I oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO). Sementara sekitar 100 vaksin sedang dikembangkan secara global, menurut data WHO, setidaknya empat di antaranya sedang dalam uji coba manusia Fase III terakhir.

Juru bicara Christian Lindmeier mengatakan vaksin harus menjalani beberapa uji coba sebelum dilisensikan untuk diluncurkan, dan ada perbedaan besar "antara menemukan atau memiliki petunjuk mungkin memiliki vaksin yang berhasil, dan telah melalui semua tahapan," tambahnya.

Keywords: vaksin covid-19 rusia, vaksin virus corona, vaksin virus corona rusia, rusia uji coba vaksin covid-19 manusia

Share: